Home » » Muhammad Mursi: Dari Penjara ke Istana | Rubrik 'Sosok' KOMPAS

Muhammad Mursi: Dari Penjara ke Istana | Rubrik 'Sosok' KOMPAS

Written By DPC Pkskedungkandang on Wednesday, June 27, 2012 | 2:44 AM


Revolusi Mesir, 25 Januari 2011, sungguh mengubah nasib seorang pria sederhana, Muhammad Mursi. Komisi Pemilihan Umum, Minggu (24/6), menetapkannya sebagai presiden pertama Mesir pasca-revolusi. Padahal, awal tahun lalu, tepatnya 28 Januari 2011, Mursi masih menjadi tahanan yang mendekam di sebuah penjara di dekat kota Kairo.

Rangkaian peristiwa yang dialami selama 17 bulan itu, bagi Mursi, mungkin ibarat mimpi yang sama sekali tidak terbayangkan sebelumnya. Dari seorang tahanan, melompat menjadi presiden. Dari penghuni sebuah sel tahanan di penjara, kini ia berhak menghuni istana presiden yang tersebar di beberapa kota di Mesir.

Jalan menuju istana presiden pun, bagi Mursi, seperti hanya kebetulan saja. Dia memang tidak dipersiapkan oleh Ikhwanul Muslimin (IM), organisasi tempat Mursi mengabdi hampir sepanjang hidupnya.

IM tiba-tiba menunjuk Mursi sebagai kandidat presiden cadangan setelah kandidat resmi IM, Khairat al Shatir. IM saat itu berdalih, Mursi dijadikan cadangan karena khawatir Khairat al Shatir mendapat hambatan hukum dalam proses pencalonan presiden. Kekhawatiran IM itu menjadi kenyataan. Al Shatir didiskualifikasi KPU, dan Mursi pun menjadi kandidat resmi dari IM.

Sebagai pemain cadangan, Mursi tak luput dari kritikan pedas atau ledekan dari berbagai pihak, terutama melalui jejaring sosial. Lawan-lawan politiknya menyebut, pencalonan Mursi menunjukkan bahwa IM ambisius untuk menguasai semua lini kekuasaan di Mesir—mulai legislatif, yudikatif, hingga eksekutif—dengan memaksakan mengajukan calon dari dalam organisasi, tanpa melihat lagi kualitas sang calon itu.

Namun, Mursi menolak tudingan hanya menjadi kandidat cadangan. Menurut Mursi, pengajuan dirinya sebagai calon presiden menunjukkan bahwa terjadi dinamika yang tinggi dalam organisasi IM. IM bukanlah organisasi yang tergantung pada sosok seorang tokoh, tetapi institusi dengan mesin organisasi yang mapan.

IM mengklaim mengusung proyek kebangkitan nasional dalam semua bidang, untuk membawa Mesir lebih maju di masa mendatang. Sosok Mursi diunggulkan sebagai tokoh representatif untuk mengusung proyek tersebut. Dia dijagokan sebagai tokoh yang bisa mewujudkan impian rakyat Mesir, yakni membawa Mesir ke pelabuhan aman.

Anak petani

Muhammad Mursi lahir pada 20 Agustus 1951 di Desa Al Adawa, Provinsi Al Syarqiya, Mesir bagian timur, dari keluarga sangat sederhana. Ayahnya hanyalah seorang petani dan ibunya sebagai ibu rumah tangga.

Mursi mendapat gelar insinyur dari Universitas Kairo dengan nilai istimewa pada tahun 1975. Kemudian dia meraih gelar master di bidang teknik dari universitas yang sama. Pendidikan doktor ditempuhnya di University of Southern California, yang diselesaikannya pada tahun 1982.

Mursi kemudian menjadi asisten profesor pada California State University di Northridge, California, antara tahun 1982 dan 1985. Pada masa itu pula, Mursi sempat bekerja di Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA). Setelah itu, Mursi pulang ke Mesir dan menjadi dosen teknik pada Universitas Zagaziq hingga tahun 2010. Di universitas tersebut, Mursi meraih gelar profesor.

Ayah lima anak ini pernah menjalani wajib militer (1975-1976) sebagai pasukan dengan spesialisasi perang kimia pada divisi II infanteri. Dari istrinya, Nagla Ali, Mursi dikaruniai lima anak dan tiga cucu. Dua putranya, Ahmed dan Osama, sempat ditangkap saat revolusi tahun lalu. Ahmed, putra sulung Mursi, juga pernah ditahan sebanyak tiga kali antara tahun 2000 dan 2005 meskipun Mursi saat itu menjadi anggota parlemen.

Mursi merasa sejalan dengan pemikiran IM pada tahun 1977 dan bergabung secara resmi sebagai anggota IM pada 1979. Kariernya yang cemerlang benar-benar dimulai dari bawah. Diawali dengan menjadi aktivis di kantor cabang IM di kota Zagaziq, Provinsi Syarqiya, hingga menjadi penanggung jawab kantor IM di tingkat provinsi.

Ia lalu menjadi anggota divisi politik IM sejak didirikannya divisi tersebut tahun 1992. Mursi kemudian dipromosikan menjadi anggota Al Irsyad IM, yang merupakan institusi tertinggi dalam struktur lembaga IM.

Mursi juga sempat mencicipi kursi anggota parlemen pada 2000-2005, dan menjabat sebagai pemimpin fraksi IM. Ia kemudian turut andil membentuk Front Nasional untuk Perubahan pada tahun 2004. Front tersebut menjadi salah satu kekuatan oposisi yang berseberangan dengan rezim Presiden Hosni Mubarak.

Mursi juga berperan dalam pembentukan Lembaga Nasional untuk Perubahan yang dipimpin mantan direktur Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA), Mohamed el Baradei, tahun 2010. Setahun kemudian, dia turut serta mendirikan Koalisi Demokrasi untuk Mesir. Koalisi itu menghimpun 40 partai dan kekuatan politik dengan berbagai latar belakang ideologi, mulai dari Islamis, liberal hingga sosialis.

Pada masa kekuasaan Mubarak, gerak-gerik Mursi dipantau dan dibatasi sedemikian rupa, bahkan menyebabkannya masuk dalam tahanan. Penjara pun menjadi tempat yang tak asing baginya. Contohnya setahun setelah gagal mempertahankan kursi parlemen tahun 2005—kalah dalam pemilu putaran kedua dari kandidat Partai Nasional Demokrat (NDP) yang berkuasa—Mursi pun masuk penjara.

Mursi ditangkap di depan gedung pengadilan kota Kairo ketika ikut berunjuk rasa. Demonstran memprotes dinonaktifkannya dua hakim, yaitu Mahmud Miki dan Hisyam al Bastawisi, karena dua hakim itu menolak aksi manipulasi pada pemilu parlemen tahun 2005.

Saat itu Mursi ditangkap bersama 500 aktivis IM lainnya. Setelah mendekam di penjara selama tujuh bulan, Mursi dibebaskan, tetapi dikenai tahanan rumah.

Mursi kemudian ditangkap lagi pada 28 Januari 2011 bersama 34 pemimpin IM lainnya. Penangkapan itu dilakukan untuk mencegah Mursi dan teman-temannya dari IM ikut serta dalam unjuk rasa yang digalang pemuda, yang akhirnya dapat menggulingkan rezim Mubarak pada 11 Februari 2011.

Namun, Mursi hanya dua hari dalam tahanan. Warga berhasil membebaskannya dari penjara ketika polisi dan aparat keamanan menarik diri dari penjara dan kantor polisi.

Dua bulan kemudian, dewan Syura IM menunjuk Mursi sebagai ketua Partai Kebebasan dan Keadilan (FJP) yang dibentuk IM. FJP adalah sayap politik IM. Setelah ditunjuk sebagai ketua FJP, Mursi mundur dari keanggotaan Al Irsyad IM, tetapi tetap sebagai anggota Dewan Syura yang beranggotakan 110 pemimpin IM.

Selama lebih dari setahun, Mursi sukses memimpin FJP untuk meraih suara mayoritas—47 persen—pada pemilu parlemen akhir tahun lalu dan awal tahun ini.

Setelah menjadi orang nomor satu di Mesir, Mursi mengundurkan diri dari jabatan ketua FJP untuk beralih menjadi pemimpin untuk semua rakyat Mesir, bukan golongan atau kelompok tertentu.

Mursi dalam pidato politiknya sebagai presiden Mesir, Minggu malam lalu, dinilai banyak orang cukup gemilang karena mampu menunjukkan sebagai negarawan. Ia menegaskan bahwa dirinya sebagai presiden untuk semua rakyat Mesir tanpa kecuali dan akan menjamin semua hak rakyat Mesir, khususnya kaum wanita dan kelompok minoritas Kristen Koptik.[]

*KOMPAS (Selasa, 27/6/12)



___________ posted by: Blog PKS PIYUNGAN - Bekerja Untuk Kejayaan Indonesia
Share this article :

0 comments:

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template | PKS PIYUNGAN | PKS Tegal | PKS Magelang | PKS Jaktim | PKS Pontianak | PKS Sumut | MBO indonesia | Caksub
Copyright © 2013. PKS Kedungkandang - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger