Home » » Wacana Pejabat Publik Harus Lepas Parpol, Di PKS Itu Sudah Tradisi

Wacana Pejabat Publik Harus Lepas Parpol, Di PKS Itu Sudah Tradisi

Written By DPC Pkskedungkandang on Friday, August 31, 2012 | 1:59 AM

Wacana agar pejabat publik, mulai dari presiden, menteri, gubernur, hingga bupati melepaskan diri dari partai politiknya, diakui oleh PKS sebagai perkara lama.

"Kami ini pelopor. Hidayat Nur Wahid jadi Ketua MPR, Tifatul Sembiring, dan Suswono jadi menteri, sudah lepas dari struktur partai. Kalau menteri lain kan ada yang masih jadi ketua partai," kata Mardani, Ketua Bidang Humas DPP PKS kepada Jurnalparlemen.com, Jumat (31/8).

Mardani yang kini duduk sebagai anggota Komisi VI mengaku bahwa hal tersebut memang sudah selayaknya dilakukan oleh pejabat publik.

Apalagi, PKS yang tetap setia sebagai partai dakwah, merekrut kader bukan semata mencari jabatan. "Kami ini partai kader, di mana setiap anggota masuk melalui penjenjangan. Mulai kader pemula, madya, dewasa sampai ahli, jadi kami nyaman dengan cara kami," tegasnya.

Itu pula sebabnya, PKS tidak akan merekrut artis untuk calon legislatif sebagaimana banyak dilakukan partai lain. "Bukan popularitas, tapi kapasitas dan integritas," jelasnya.

Kini, untuk persiapan Pemilu 2014, PKS sedang mengevaluasi dan mempersiapkan langkah. "Semua akan bergerak," cetusnya.

*sumber : jurnalparlemen


___________ posted by: Blog PKS PIYUNGAN - Bekerja Untuk Kejayaan Indonesia
Share this article :

0 comments:

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template | PKS PIYUNGAN | PKS Tegal | PKS Magelang | PKS Jaktim | PKS Pontianak | PKS Sumut | MBO indonesia | Caksub
Copyright © 2013. PKS Kedungkandang - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger